Tuesday, October 21, 2014

Kompas, Edisi, Selasa, 21 Oktober 2014


Kompas, Edisi, Selasa, 21 Oktober 2014

Bergerak Bersama demi Indonesia Raya


JAKARTA, KOMPAS — Joko Widodo-Jusuf Kalla telah sah menjadi Presiden-Wakil Presiden RI 2014-2019. Rakyat pun tumpah ruah di jalan melampiaskan kegembiraan. Mereka bergerak bersama menyambut datangnya harapan baru.

Sejak upacara pelantikan di Gedung MPR/DPR/DPD, Jakarta, Senin (20/10) pagi hingga malam, rakyat merayakannya dengan penuh sukacita berjubel di jalan-jalan, bak lautan manusia.

Seusai pelantikan, saat Jokowi-JK menaiki kereta kencana menuju Istana Merdeka, warga berebut bersalaman. Sejumlah barisan parade juga memeriahkan arak-arakan. Masyarakat dengan senang menyaksikan pawai budaya tersebut.

Kendati petang sudah berubah menjadi panas dan pengap oleh aroma keringat, tak ada yang mau meninggalkan tempatnya berdiri. Kerumunan semakin padat bak lautan manusia. Mereka bergerombol menuju tugu Monas untuk menghadiri acara Syukuran Rakyat Konser Salam Tiga Jari.

SYUKURAN RAKYAT

”Kami Ingin Menjadi Saksi Sejarah...”


JAM menunjukkan pukul 13.30. Inilah saat yang ditunggu. Warga yang sudah berjam-jam menanti di Bundaran Hotel Indonesia langsung merangsek ke depan, sambil berteriak serentak, ”Jokowi... Jokowi....” Dari atas kereta kuda, Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla menyalami rakyat yang menyemut di bawah terik matahari.

Di depan wakil rakyat di Gedung MPR/DPR/DPD, Jokowi-JK mengenakan jas. Di tengah rakyat, mereka melepas jas. Tinggallah baju ”kebesaran” putih, warna yang juga dikenakan ribuan warga di sekitarnya. Kereta kuda yang membawa mereka berjalan tersendat. Para petugas berupaya menyibak massa guna memberi ruang kepada kereta untuk lewat. Jokowi-JK melambaikan tangan sambil mengacungkan salam tiga jari ke arah massa. Sesekali keduanya mencoba meraih tangan-tangan yang berebut menyalami. Mereka yang berhasil bersalaman berteriak girang.

Di tengah massa yang berdesakan, Ramzani (46), pria asal Sulawesi Utara yang menggunakan kursi roda, larut dalam euforia. Ia datang ke Jakarta sendiri untuk menyaksikan peristiwa bersejarah ini. Dengan peluh yang berlelehan di wajah, Ramzani mengibarkan bendera Merah Putih. ”Semoga pemerintahan Jokowi lebih peduli kepada warga yang cacat,” katanya.

TAJUK RENCANA

Saatnya Langsung Bekerja!


TRANSISI kekuasaan yang mulus disertai ungkapan syukur rakyat menyambut Jokowi-Jusuf Kalla sebagai pemimpin baru akan tercatat dalam sejarah bangsa.

Peristiwa politik 20 Oktober 2014 menandakan kian matangnya demokrasi Indonesia. Kita bersyukur sekaligus bangga atas capaian demokrasi itu semua. Pengucapan sumpah Joko Widodo sebagai Presiden dihadiri presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono, presiden kelima Megawati Soekarnoputri, dan presiden ketiga BJ Habibie. Semua ketua umum partai politik hadir, termasuk Prabowo Subianto, rival Joko Widodo dalam Pemilihan Umum Presiden 9 Juli 2014.

Transisi kekuasaan kali ini tidak hanya milik elite politik, tetapi juga milik masyarakat. Sejak pagi hingga siang hari lautan manusia berdiri di pinggir jalan untuk menyambut presiden dan wakil presiden pilihan rakyat, Joko Widodo dan Jusuf Kalla, dalam perjalanan dari Gedung MPR ke Istana Merdeka dan Monas. Di Istana Merdeka, dilakukan lepas sambut Susilo Bambang Yudhoyono kepada Presiden Joko Widodo. Sebuah tradisi politik elegan.

Peralihan kekuasaan itu sendiri disambut positif pasar keuangan. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup pada angka 5.040 atau naik 0,24 persen setelah mencapai angka 5.100 dan terkena aksi ambil untung. Meningkatnya IHSG dan menguatnya rupiah atas dollar AS itu menandakan tingginya ekspektasi publik terhadap pemerintahan baru.