Friday, October 24, 2014

Kompas, Edisi, Jumat, 24 Oktober 2014

Kompas, Edisi, Jumat, 24 Oktober 2014


Gunakan Optimal Hak Prerogatif

Kelompok Kepentingan Jangan Recoki Presiden


JAKARTA, KOMPAS — Tiga hari setelah pelantikan, Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla belum juga menyelesaikan pembentukan kabinet. Tarik-menarik kepentingan diduga menjadi penyebabnya. Presiden Jokowi diminta mengoptimalkan hak prerogatifnya.
Partai-partai politik, kelompok-kelompok kepentingan, atau orang-orang yang berada di sekeliling JKW-JK diharapkan memberikan keleluasaan bagi Presiden untuk menggunakan hak prerogatifnya dalam menyusun kabinet, jangan merecoki.

”Kompromi mungkin terjadi dalam pembentukan kabinet, tetapi transaksi harus diharamkan. Partai hanya berhak memberikan nama sebagai input dan proses seleksi harus tetap diberikan sepenuhnya kepada presiden terpilih,” kata Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya, Kamis (23/10).

Di tengah harapan besar masyarakat dan dukungan minoritas di parlemen, JKW-JK dituntut membangun kabinet yang kuat dan dipercaya publik sehingga bisa tercipta program-program pro rakyat yang akan ”memaksa” parlemen mendukungnya.

Gerakan Ekstrem

Kanada Bertekad Tumpas Terorisme


OTTAWA, KAMIS — Perdana Menteri Kanada Stephen Harper hari Kamis (23/10) bertekad akan menggandakan upaya menumpas organisasi teroris setelah ibu kota Ottawa diguncang aksi teror yang dilakukan seorang pria bersenjata yang mengamuk di gedung Parlemen Kanada. PM Harper mengatakan, Kanada tidak akan terintimidasi oleh aksi teror tersebut.
Sesaat setelah seorang pria bersenjata menembak mati seorang tentara di Monumen Perang Nasional di pusat kota Ottawa pada Rabu pagi, pria yang membawa senjata tersebut kemudian memasuki gedung Parlemen Kanada dan dikejar oleh polisi. Pria bersenjata itu tewas setelah diberondong puluhan peluru tak begitu jauh dari posisi PM Harper yang saat itu sedang rapat dengan anggota parlemen.

Ini merupakan serangan yang kedua pada pekan ini dengan target personel militer Kanada karena Kanada turut bergabung dengan Amerika Serikat untuk menumpas militan Negara Islam di Irak dan Suriah (NIIS). ”Kanada tak akan pernah terintimidasi,” kata Harper dalam tayangan televisi setelah penembakan tersebut.

Pendidikan

Kawah Candradimuka ”Atlet” Olimpiade Sains


SERUPA atlet bintang, murid-murid berbakat sains direkrut dan dilatih jauh-jauh hari. Merekalah ”pasukan khusus” yang akan turununtuk bertarung di arena ”olimpiade otak” lokal, nasional, dan internasional.
Samuel Henry Kurniawan (17), murid SMAK BPK Penabur Gading Serpong, Kabupaten Tangerang, duduk tenang di kelas. Matanya melekat ke rumus yang tertera di papan tulis. Siswa Brilliant Class (BC) XII alias kelas brilian yang pada Juli silam memperoleh medali emas Olimpiade Biologi Internasional itu bertanya kepada guru Kimia, Wira Reppi, tentang rumus tersebut. Dua murid lain ikut menyimak Wira yang kemudian menjelaskan. Hanya ada mereka berempat di kelas itu.

”Kelas khusus persiapan olimpiade, muridnya sedikit,” kata Wira di Serpong, beberapa waktu lalu. Totalnya ada 16 siswa BC X, 8 siswa BC XI, dan 10 siswa BC XII.

”Karena jumlah murid sedikit, ditambah kecerdasan yang tinggi, metode belajar mereka dengan berdiskusi,” ujar Wakil Kepala Sekolah Koordinator BC Dewi Widiananda. Kelas brilian dibentuk sejak 2008. Murid dengan kecerdasan sains di atas rata-rata dihimpun.